Mengatasi komputer yang sering restart sendiri

Mengatasi komputer yang sering restart sendiri–Kadang kita merasa kesal saat mengerjakan tugas kuliah, kantor ataupun main game, tiba-tiba komputer restart sendiri, banyak penyebab yang menyebabkan komputer restart sendiri, salah satu diantara overheath atau suhu komputer atau aptop yang berlebihan, berdasar pengalaman yang saya ketahui, CPU akan otomatis mematikan sistem jika suhu CPU melebihi batas maximal yaitu 80C, tapi masih banyak penyebab lain yang menyebabkan komputer restart sendiri, pada artikel kali ini saya akan share penyebab-penyebab komputer restart sendiri dan cara mengatasinya.
berikut penyebab-penyebab komputer restart sendiri dan cara mengatasinya :

1. prosessor kepanasan/overheath 
 Processor yang kepanasan (overheat) adalah salah satu penyebab utama komputer anda
atau sering restart sendiri. Untuk mengecek terjadinya overheat pada
Processor dapat dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya:

  • Melihat kondisi temperatur pada menu Hardware Monitor di BIOS
  • Menggunakan program monitoring temperatur seperti misalnya CPUID Hardware Monitor
  • Mengecek secara manual yaitu dengan membuka casing CPU dan meraba sendiri temperatur pada bagian Pendingin (Cooler) Processor.
Penyebab utama dari Processor yang kepanasan ini juga terdapat beberapa hal:

  • Kondisi kipas angin (fan) yang terdapat pada pendingin Processor yang sudah tidak optimal (misalnya macet karena debu)
  • Menumpuknya debu pada sirip-sirip
    Pendingin Processor, ini adalah hal yang sering terjadi terutama apabila
    ruangan tempat penyimpanan komputer berdebu.
  • Sudah keringnya atau bahkan tidak adanya thermal paste yang merekatkan antara Processor dan Pendinginnya.
  • Kondisi ruangan tempat penyimpanan komputer yang memang panas.
Untuk mengatasi komputer sering restart karena Procesor kepanasan (overheat) ini kita bisa melakukan beberapa hal diantaranya:
  • Senantiasa membersihkan debu yang
    terdapat dalam Casing CPU dan Pendingin Processor. Hal ini bisa
    dilakukan dengan menggunakan kuas cat yang bersih dan vacum cleaner kecil.
  • Menggunakan thermal paste sebagai
    penghubung yang merekatkan bagian Processor dan Pendingin. Untuk thermal
    paste yang sudah kering sebaiknya diganti.
  • Menyimpan komputer diruangan yang tidak
    terlalu panas (lebih baik ber-AC). Seandainya terpaksa harus menyimpan
    komputer di ruangan yang cukup panas, maka sebaiknya lengkapi casing CPU
    dengan kipas angin tambahan.
  • Menggunakan program monitoring temperatur seperti misalnya CPUID Hardware Monitor http://www.cpuid.com/softwares/hwmonitor.html untuk mengetahui secara dini kondisi overheat pada Processor. Screenshootnya dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Mengatasi komputer yang sering restart sendiri

2. PSU(power suply unit) yang kekurangan daya
Penyebab kedua komputer sering restart adalah kurangnya daya atau sudah
tidak optimalnya bagian Power Supply yang mensupply daya pada CPU. Hal
ini bisa terjadi misalnya karena macetnya atau matinya Kipas angin (fan)
yang terdapat pada power supply, sehingga terjadi overheat pada
komponen Power Supply itu sendiri. Apabila anda merasa curiga dengan
performa Power Supply yang terpasang sebaiknya ganti dulu bagian power
Supply ini dengan Power Supply yang terbukti berfungsi baik. Untuk
keperluan komputer sekarang, sebaiknya pakailah sebuah Power Supply
dengan daya minimal 530 Watt.

3. VGA card rusak 
Komputer sering restart sendiri juga bisa terjadi karena rusaknya bagian
VGA Card yang terpasang pada slot AGP atau PCI. Biasanya VGA Card yang
rusak akan terasa cepat panas pada bagian pendinginnya, selain itu
tampilan gambar pada layar monitorpun menjadi rusak. Untuk itu apabila
komputer Anda sering restart ada baiknya juga untuk mengecek komponen
tersebut.

4. Hardisk bad sektor
Sebuah hardisk yang rusak atau bahkan terdapat bad sector didalamnya dapat menjadi penyebab komputer menjadi hang, muncul pesan bluescreen of deadth atau komputer tidak bisa booting
dan me-restart terus. Untuk mencegah keruksakan sekaligus memperbaiki
hardisk tersebut kita bisa menjalankan program scandisk/checkdisk,
men-defrag hardisk secara teratur dan pastikan selalu mematikan komputer
dengan menekan tombol shutdown.

5. Kerusakan pada RAM
RAM yang rusak juga bisa menyebabkan komputer sering restart, hal ini
pernah saya alami beberapa waktu yang lalu. Saat itu komputer selalu
restart ketika dinyalakan meskipun saya telah memastikan tidak ada
masalah dengan hardware yang lain, komputer tetap tidak bisa booting dan selalu restart meskipun masuk ke windows safe mode. Saya kemudian mengganti RAM yang terpasang, dan akhirnya komputer bisa berjalan normal kembali.

Demikianlah tentang beberapa penyebab dan cara memperbaiki komputer sering restart, semoga bisa membantu.

Leave a Comment